Biografi Sahabat Nabi, Sa’id Bin Zaid : Keutamaannya Dan Jaminan Surga Untuknya (Seri 6)

E. Keutamaannya Dan Jaminan Surga Untuknya

Sa’id menyamai saudara-saudaranya yang lain dari sepuluh orang yang dijamin masuk surga dalam banyak keutamaan, sejajar dengan mereka dalam banyak keistimewaan, dan menandingi mereka dalam berlomba menuju kebaikan. Allah telah melimpahkan nikmat kepadanya dengan memudahkannya dalam melaksanakan pekerjaan-pekerjaan mulia. Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam pun memuliakannya dengan memberikannya kabar gembira berupa surga. Dan menyematkan lencana kejujuran kepadanya ketika Jabal Nur bergoyang di bawah kaki mereka.

Sa’id adalah satu di antara kelompok yang pertama kali masuk Islam, dan termasuk salah satu tokoh kaum Muhajirin. Dan Allah telah memberikannya pujian bagi mereka dalam firmannya, “Dan orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang Muhajirin dan Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan mereka pun ridha kepada Allah. Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang agung (QS. At-Taubah [9]: 100)”.

Dan juga ikut dalam perang Badar, sesuai dengan kesaksian Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam sendiri. Dan keutamaan mereka yang turut dalam perang Badar telah diketahui dan diucapkan langsung oleh Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam dalam perkataan beliau kepada Umar bin Khaththab Radhiyallahu’anhu, “Mungkin engkau tidak tahu, bahwa barangkali Allah telah mengetahui perihal mereka yang ikut perang Badar dan berfirman, “Berbuatlah apa yang kalian hendaki, sungguh kalian telah kuampuni.”

Dalam riwayat lain, “Berbuatlah apa yang kalian kehendaki, sungguh telah wajib surga bagi kalian.”

Sa’id pun ikut menyertai Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam dalam perjanjian Hudaibiyah, dan ikut berbai’at di bawah pohon, dan Allah telah memuji mereka dalam kitab-Nya, Allah berfirman , “Sungguh, Allah telah meridhai orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu (Muhammad) di bawah pohon, Dia mengetahui apa yang ada dalam hati mereka, lalu Dia memberikan ketenangan atas mereka dan memberi balasan dengan kemenangan yang dekat (QS. Al-Fath [48] : 18)”.

Dia juga ikut dalam perang Tabuk yang disebut dalam Al-Qur’an sebagai masa-masa sulit, dan Allah pun memuji mereka yang ikut dalam perang tersebut dalam firman-Nya, “Sungguh, Allah teklah meneria taubat Nabi, orang-orang Muhajirin dan orang-orang Anshar, yang mengikuti Nabi pada masa-masa sulit, setelah hati segolongan dari mereka hamper berpaling, kemudian Allah menerima taubat mereka. Sesungguhnya Allah Maha Pengasihm, Maha Penyayang kepada mereka (QS. At-Taubah [9]: (117)”.

Sa’id meriwayatkan sebuah peristiwa menakjubkan tersebut saat dia bersama Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam dengan sejumlah shahabat di gunung Hira. Tiba-tiba gunung tersebut bergetar dan bergoyang karena takut dan sekaligus gembira. Takut karena kebesaran orang-orang yang saat itu menginjak tanahnya, dan gembira karena kehormatan yang didapatnya dengan keberadaan mereka dan risalah yang diemban mereka. Juga karena keberadaan Nabi yang mereka ikuti serta pekerjaan besar yang mereka lakukkan! Gunung itu pun menggoyangkan kedua sisinya, membanggakan diri kepada gunung-gunugn lain disekitarnya dan berkata, “Akulah gunugn dimana pemimpin anak cucu Adam mengasingkan diri kepada Tuhannya. Di antara batu-batu karangku yang keraslah wahyu diturunkan, yang berupa beberapa ayat pembuka surat Al-Alaq, dan merupakan ayat-ayat pertama dari Al-Qur’an Al-Hakim. Dan inilah aku sekarang, dimuliakan dengan keberadaan manusia-manusia terbaik dimuka bumi yang berjalan dengan langkah-langkah mereka di atas punggungku. Maka gunung manakah di muka bumi ini yang lebih berbahagia dariku?!”

Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam merasakan itu dari gunung Hira, beliaupun berbicara kepadanya untuk menenangkannya. Dan menjelaskan keutamaan-keutamaan dari kumpulan shahabat-shahabat nya yang mulia, menegaskan kontribusi-kontribusi mereka yang terbaik, dan gunung itu pun menjadi tenang dan tunduk.

Ahmad dan ulama hadit pemilik kitab As-Sunan, serta Ibnu Hibban dan yang lainnya meriwayatkan dengan sanad yang shahih, dari Abdullah bin Zhalim Al-Mazini. Dari Sa’id bin Zaid berkata, “Suatu waktu kami dan unung itu pun bergetar. Maka beliau berkata, “Tenanglah hai Hira, tidak ada yang berada di atasmu kecuali seorang Nabi, atau seorang shiddiq, atau seorang syahid.” Aku berkata, “Dan siapa saja saat itu yang berada di Hira?” ia menjawab, “Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam, Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali, Thalhah, Zubair, Abdurrahman bin Auf, dan Sa’ad.” Kami bertanya, “Lalu siapa yang kesepuluh?” dia menjawab, “Aku.”

Dan di dalam sebuah hadits shahih yang diriwayatkan oleh Ahmad, Al-Humaidi, ulama hadits pemilik kitab As-Sunan, Ibnu Hibban, dan lainnya dari jalan yang banyak, dan Riyah bin Al-Harits An-Nakha’i, “Bahwasanya Sa’id bin Zaid berkata, Aku bersaksi kepada Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam atas apa yang telah didengar oleh kedua telingaku, dan dipahami oleh hatiku dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam. Sungguh aku tidak akan mengatakan kebohongan jika ia bertanya kepadaku saat bertemu dengannya nanti. Sungguh beliau telah bersabda, “Abu Bakar di surga, Umar di surga, Ali di surga, Utsman di surga, Thalhah di surga, Zubair di surga, Abdurrahman di sruga, Sa’ad di surga.” Dan orang mukmin yang kesembilan, kalau aku mau aku akan menyebutkan namanya! Maka orang yang hadir di masjid menjadi ribut dan memintanya, “Wahai sahabat Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam, siapakah yang kesembilan tersebut? Ia menjawab, “Kalian telah memintaku dengan nama Allah yang Maha Agung, akulah orang mukmin yang kesembilan tersebut. Dan Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam yang kesepuluh.”

Dan di dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abdurrahman bin Auf dari Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam, beliau bersabda, “Sepuluh orang yang disurga (teks hadits yang lengkap telah disebutkan sebelumnya) dan menyebutkan Sa’id bin Zaid di antara mereka.”

Bersambung Insya Allah . . .

Artikel http://www.SahabatNabi.com

Leave a Reply